Can You ?? Part 4

can-you-part-3

Title : Can You ?? Part IV

Author : ♥hanwoocouple♥

Genre : Romance, Friendship

Legth : Sequel

Rating : G

Cast : EXO – K Member, Jung Eun Woo, Han Eun In, Oh Se Hee.

N.B : Annyeong reader,,. oh iya, itu author ganti nama ID. Emang tadi nya ‘jjongwoocouple’ Cuma ama author di ganti, berhubung author ga terlalu ngebias lagi ama jjong. Mungkin kalo sempet author ganti nama ID lagi jadi ‘♥baekwoocouple♥’ atau ‘♥baekwoolovers♥’ huahaha..

Sedikit info untuk poster : yang pegangan tangan, bayangin eun woo ama baek ajah yah.. makasih untuk leeyongmi yang bikinin art nya..😉

Happy reading yaapp…😉

~~~♥♥♥~~~

“Eun Woo-ssi !!” Panggil baekhyun dari kejauhan. Melihat dua orang (yang tentunya siapa lagi kalau bukan Eun Woo dan Kai) sedang tertawa ria. Eun woo sedang berdiri menunggu kai yang sedang mengeluarkan motor nya dari barisan parkiran (?) pun berbalik mendengar seseorang yang suara nya sudah cukup ia kenal memanggil nya. Baekhyun pun mencoba tersenyum semanis mungkin dan mendekat ke arah kai yang sekarang sudah duduk dia atas motor nya sedangkan Eun Woo masih setia berdiri menunggu kedatangan si pujaan hati Baekhyun.

“Kalian mau pulang ??” Tanya Baekhyun pada Eun Woo dan Kai. Kai tertawa meremehkan sambil mengangguk. ‘Kau pikir kami mau kemana lagi bodoh!’ Batin kai.

“Ouhm.. Ehm… Keureom,,, eun woo-ssi..” Baekhyun menggantungkan kalimatnya sambil menatap eun woo yang sedari tadi hanya menundukan kepalanya.

“Ehm,, ouhm.. Ne ??” Ucap eun woo akhirnya mengangkat kepalanya.

“Bagaimana,, ehm… Ah,, Maksud ku… hmmmm…” Baekhyun terus menggantungkan kalimat nya. Sampai kai yang jengkel melihat semua itu menyalakan motor nya dan menggasnya beberapa kali hingga menimbulkan suara yang,, yahhh,, cukup keras. Lalu ia meninjak gigi motor nya. Kedua alis eun woo mengerut. Ia nampak binggung dan kaget dengan yang kai lakukan. Kai memutar kepala nya kebelakang menatap kedua pasangan Rookie yang sama Bodoh nya itu..

“Baik lah Baek, jika kau tak bisa mengatakannya, maka aku yang akan bicara.” Ucap kai yang berhasil membuat sepasang kekasih Rookie itu binggung.

“Eun Woo-ah,, Baekhyun ingin mengajak mu pulang bersamanya. Jadi pulanglah bersamanya. Ok,, Baek jaga dia baik-baik. Oppa pulang dulu sayaaanggg…” Ucap kai mengelus puncak kepala eun woo sambil tersenyum lalu melajukan kecang motor nya.

Eun woo yang masih keheranan hanya menatap badan kai yang semakin lama semakin menjauh sampai akhirnya hilang dari pandangannya. Dan tanpa ia sadari sedari tadi baekhyun tengah memandangnya. Eun woo pun mengalihkan padangan menatap Baekhyun. Lalu tersenyum kikuk..

~~~♥♥♥~~~

Baekhyun berjalan di sebelah kanan eun woo. Baekhyun berjalan sambil melihat kesekeliling. Sedangkan eun woo hanya menyatukan tangan nya di depan rok nya dan menundukan kepalanya. Orang di sekitar berpikir bahwa eun woo sedang bertengkar atau bahkan sudah putus dengan kai. Karna orang – orang melihat kai pulang sendiri dengan motor nya dan dengan kecepatan di atas rata – rata. Yah,, sebagai penonton buta (?) mereka pikir itu adalah hal yang wajar. Melihat yeoja chinggu nya berjalan dengan namja lain. Yah,, dan bla bla bla bla..  begitu lah menurut penonton buta (?)

“Ehm,, eun woo-ah… boleh aku memanggil mu seperti itu ??” Tanya baekhyun sambil melirik eun woo disampingnya.

“Ouh,, ehm.. Ne..” Jawab eun woo menatap baekhyun juga sambil sedikit tertawa lalu kembali menunduk kan kepala nya.

Keheningan pun kembali terjadi. Lalu, baekhyun diam – diam melirik tangan eun woo. Dan dengan perlahan tapi pasti, tangan baekhyun terus bergerak untuk meraih sebelah tangan eun woo. Dan setelah itu baekhyun menggenggam nya. Eun woo membulatkan mata nya lalu menatap baekhyun. Sedangkan baekhyun dengan cepat mengalihkan pandangan nya dan pura – pura bersiul. Lalu eun woo tertawa kecil sambil menutupi mulut nya dengan tangan kiri nya. Setelah itu dia kembali menunduk. Tiba – tiba tangan kanan baekhyun menyentuh dagu eun woo dan menaikan kepala eun woo. Setelah itu eunwoo yang kaget kembali menatap baekhyun. Baekhyun tersenyum lalu berkata.

“Jangan terlalu sering menunduk,, nanti leher mu sakit. Lebih baik menatap ku saja.” Eun woo tersenyum mendengar itu. Dia menundukan kepala nya sambil tertawa lalu kembali menatap baekhyun.

“Tapi oppa, kalau aku juga terus melihat kesamping. Itu juga akan membuat leher ku sakit. Apa lagi, oppa lebih tinggi dari ku. Aku juga masih harus sedikit menatap keatas.” Ucap eun woo sambil tertawa lalu sedetik kemudian, ia menutup mulut nya dengan tangan kirinya.

‘Apa yang kau katakan eun woo!!’ Batinnya.

“Hahaha.. Gwenchana. Aku senang di panggil Oppa.. Atau sekarang kau ku panggil ‘Saengie’ saja yah ??” Ucap baekhyun sambil terlihat seperti sedang berpikir.

“Ya !! Oppa !!” Ucap eun woo melepas genggaman tangan baekhyun lalu memukul – mukul badan baekhyun dengan kedua tangan nya.

“Ya,, appo.. Ne,, Ne,, Keureom mwo-ya ?? Aegi ?? Atau Chagiii ??”

“Mwo-ya !!!!” Teriak eun woo yang sekarang wajah nya merah seperti kepiting rebus dan kedua tangan nya sekarang basah..

“Chagiaaaaa…..” Ucap baekhyun sambil mendekatkan wajah nya pada telinga eun woo. Eun woo tertawa karna tindakan baekhyun. Ntah, eun woo semakin nyaman dekat dengan baekhyun. Baekhyun hendak menggenggam tangan eun woo kembali. Namun, saat di rasakan nya. Tangan eun woo basah.

“Ouh,, chakaman. Sapu tangan nya aku taruh di tas..” Ucap eun woo buru – buru hendak membuka tas nya. Lalu di tahan oleh baekhyun.

“Tada !!” Ucap baekhyun mengeluarkan sapu tangan berwarna unggu. Eun woo yang melihat itu pun senang dan hendak menggambil nya. Nampun, baekhyun justru menjauhkannya.

“Biar aku yang melakukan nya.” Ucap baekhyun lalu mengambil kedua tangan eun woo dan berhenti berjalan.

“Bahkan kai sudah sering melakukan hal ini bukan ? Sekarang, aku namja chinggu mu. Aku lah yang akan melakukan hal ini.” Baekhyun mengelap tangan eun woo halus. Bahkan lebih halus dari kai. Sampai akhirnya, hal itu malah membuat jantung eun woo berdetak tak karuan. Dia sedang tidak melakukan apa pun, tapi jantung nya berdetak kecang. Itu sebab nya tangan nya basah. Akhirnya baekhyun menatap eun woo keheranan.

“Itu karna oppa mengelapnya terlalu lembut. Hal itu membuat jantung ku berdetak di atas rata – rata. Maka dari itu, walaupun di lap, keringan nya akan terus keluar.” Jelas eun woo sambil menatap kedua tangannya.

“Lalu, harus bagaimana ??”

“Biasanya nya,, aku akan menggenggam sebuah sapu tangan. Membiarkan keringan nya teresap. Sampai detak jantungku normal, tangan ku akan mengering dengan sendiri nya.” Ucap eun woo panjang lebar. Lalu baekhyun menyerah kan sapu tangan itu untuk di genggam oleh eun woo. Lalu setelah itu baekhyun dan eun woo kembali berjalan. Saat berjalan baekhyun mendekatkan diri nya dengan eun woo. Lalu tangan kiri nya bergerak ke kepala eun woo dan membuat kepala eun woo tepat berada di pundak kiri baekhyun, lalu tangan kiri baekhyun memegang lengan kiri eun woo. Kedua nya tersenyum. Sama – sama merasakan kenyamanan.

“Kalau tak bisa menggenggam tangan. Begini lebih baik bukan ?” Ucap baekhyun tersenyum sambil menatap kedepan.

“Lebih baik apa nya ?? Jantungku malah berdetak semakin kecang.” Ucap eun woo berbohong. Sebenar nya, dekat jantung nya sudah normal. Karna kenyamanan yang baekhyun berikan. Tapi semua itu hanya bertahan sementara.

“Ehm,, Jeongmalyeo ??” Tanya baekhyun. Lalu eun woo menggangguk. Dan dengan cepat baekhyun mendekatkan telinganya di depan jantung eun woo. Dan otomotis dekat nya kembali di atas rata – rata, dan eun woo pun hanya bisa menutup mata nya sambil meremas sapu tangan yang sedang ia genggam. Lalu, baekhyun pun kembali pada posisi semula.

“Ehm,, cepat sekali yaah.. Chagiaah bagaimana kalau kita berciuman nanti ??” Tanya baekhyun dengan sepenuh nya serius. Eun woo kaget mengangkat kepala nya dari pundak baekhyun lalu menatap nya tajam.

“Ah,,, mungkin kau akan pingsan..” Lanjut baekhyun.

“Mwo-ya !! Oppa HAJIMA !!!” Kesal eun woo.

“Haha,, keurae,,, keurae.. aku bercanda.. Sekarang tunjukan kemana arah rumah mu..”

Eun woo pun menaruh kembali kepalanya di pundak baekhyun, lalu sekali – sekali ia membuka mulut nya ketika harus berbelok kekiri atau ke kanan.

~~~♥♥♥~~~

“Aku pulang !!!”

Seorang yeoja yang sedang duduk diam di sofa sambil menonton dvd kesukaan nya pun hanya fokus dengan apa yang sedang ia tonton. Ia sudah sangat mengenali suara orang itu.

TUK !!

Seorang yeoja yang sedang sibuk menonton itu pun mengalihkan pandangan nya ke meja. Melihat sesuatu yang sangat sering di bawa oleh seorang namja yang baru pulang tadi. Melihat benda itu, sang yeoja menghela nafas berat lalu melihat sebentar namja yang baru pulang tadi sedang berjalan kearah dapur meneguk segelas air, lalu ia kembali menatap layar televisi.

“Euhm… Coklat LAGI ??!!” Ucap sang yeoja malas.

“Ehm.. Begitulah.. oh ya Se Hee beberapa minggu ke depan oppa harus ke Seoul lagi mengikuti olimpiade Sains.” Ucap sang namja dengan malas lalu berjalan masuk kekamar nya.

“Jika seperti ini terus,, kusarankan sebaiknya oppa jadi pindah sekolah saja ke Seoul.” Ucap sang yeoja itu tanpa mengalihkan pandangan nya dari layar televisi.

“Ehm,, Ah… kau yakin?? Kau tinggal sendirian di Daegu nanti..” Ucap namja itu dari dalam kamar nya yang cukup dekat dengan ruang televisi. Namja itu lalu berjalan kearah cermin yang ada dikamar nya. Cermin yang cukup panjang, hingga dapat mencerminkan kepala sampai bawah kaki namja itu. Namja itu berdiri di depan cermin itu. Lalu memperhatikan seluruh badan nya. Dan berhenti pada wajah nya sendiri. Ia mendekat ke cermin itu lalu melihat lekat – lekat wajah nya sendiri.

“Kau terlihat sempurna Sehun-ah,, itu sebab nya kau tak pernah pulang dengan tangan kosong. Tapi, apa kalau pindah sekolah akan berbeda ? Bukan kah wajah ku akan tetap sama ??” Ucap namja itu pada bayangan diri nya sendiri di cermin itu. Lalu, ia kembali memundurkan badan nya. Dan ia memperhatikan penampilan nya.

“Ok,, kau memang terlihat Beast Sehun.. Itu kunci nya..” Lagi – lagi ia berbicara dengan diri nya sendiri. Lalu, terbesit sebuah pikiran aneh di kepala nya.

“Ok, kita mulai dari bawah.. Aku harus mengikat tali sepatu dengan benar, tidak seperti ini..” Namja yang bernama Sehun itu pun akhirnya menunduk lalu memperbaiki ikatan tali sepatu nya, mengikat pita dengan benar.

“Ok, lalu,,, celana.. normal. Baju,, Dimasukan ?? Ok,, itu tidak perlu. Dasii ?? Ahhh…” Namja itu pun menaikan dasi nya dengan benar.

“Lalu,,, rambut ?? Apa harus ku ubah ?? Tapi aku suka warna hijau nyyaaa… Yah,, mungkin memang harus ku Cat dengan warna hitam.. Hitam ?? Ah,, tidak.. Coklat saja..” Setelah berkutat dengan diri nya sendiri. Akhirnya ia bercermin kembali.

“Akh !! Ku bilang juga apa ??!! Wajah tetap takkan berubah kan ??!! Ahkk…”

“nan jeongmal gwenchana oppa. Lagi pula,, ku lihat tidak ada yeoja yang menarik perhatian oppa kan disekolah yang sekarang ?? Mana tau, di sekolah yang baru. Ada yeoja yang menarik perhatian mu oppa..” Ucap yeoja yang menonton tadi sekarang tengah bersender di pintu kamar Sehun.

“Bukan begitu Se Hee-ahh.. Oppa takut kalau kau sendirian di rumah nanti kalau ada apa-apa gimana?”

“tenang saja oppa. Omma dan appa akan lebih sering pulang kata mereka.”

”Terus kalau disana juga banyak yang ngejar – ngejar oppa lagi. Emang kamu ga bosen liat coklat ??!” Ucap Sehun pada Se Hee. Yeodongsaeng nya sendiri.

“Yah,, bosen sihh.. Udah gitu aku kan paling ga suka Coklat. Aku kasian deeh ama fans oppa, Coklat dah numpuk di gudang tuh.. Jadi kecoa ama tikus yang makan. Ckckck..” Ucap Se Hee sambil menggeleng-gelengkan kepalanya nya.

“Baiklah.. Oppa akan pindah sekolah..”

“Kapan ??”

“Secepat nya. Bahkan kalau bisa besok. Sayang nya pindah sekolah tidak semudah itu bukan. Oppa akan beritau omma dulu. Sekarang kembali ke kamar mu !!” Ucap Sehun mendorong Se Hee menjauh dari pintu kamar nya lalu menutup pintu.

“Heuh.. Ne !!”

~~~♥♥♥~~~

“Eun in-ah !!! Ireona !!” Ucap chanyeol dengan tergesa – gesa membangunkan Eun in.

“Mwo-ya ??!! Waegeurae !!??”

“Baekhyun,, eun in-ah,, Baekhyun !!”

“Iya,, ada apa dengan Baekhyun ?? Dia jenius ?? Ya, aku tau bahwa dia jenius. Lalu hanya untuk memberi tau kan itu kau sampai membangunkan ku ??” Ucap eun in masih dengan setengah kesadarannya (?).

“Ya,, bukan itu.. Kau tau ?? Tadi Baekhyun pulang bersama dengan seorang yeoja. Yeoja yang waktu itu di kantin itu looh.. Yang kalo ga salah nama nya itu Eun Woo kata suho.” Ucap chanyeol dengan sangat antusias.

“Sooo ??!!!! Memang nya kenapa jika mereka pulang bersama. Mungkin ada keperluan atau rumah mereka searah. Kenapa kau terlalu berlebihan babo !!” Ucap eun in lalu menjitak kepala Chanyeol lalu kembali tertidur.

“Ya !! Appo.. Jika aku babo, aku tak’an masuk kelas A tau !!”

“Mungkin, di kelas A kekurangan murid,, Se Heengga kau di masukan. Lagi pula urutan mu ke30 di kelas A.” Balas eun in tanpa membuka matanya. Well, chanyeol tau itu sebuah kebenaran. Akhirnya ia mencoba mengalihkan topik.

“Hey !! Kenapa kita jadi bahas yang tak penting ??! Masalah nya, Baekhyun dan Eun woo itu pulang dengan berpegangan tangan. Dan kau tau, namja bernama Kai yang dekat dengan Eun woo itu ?? Dia pulang sendirian dan ia mengebut di jalan. Saat mengantar mu pulang tadi, lalu aku pulang ke rumah ku. Aku bertemu dengan nya di jalan. Dia cepat sekalii..” Ucap chanyeol dengan mata berbinar – binar.

“Mwo ?? Berpegangan tangan ?? Mengebut di jalan. Mungkin Baekhyun jadian dengan yeoja yang bernama Eun Woo ituu, lalu Kai itu kesal dia jadi pulang sendiri. Yah mungkin kronologis nya seperti itu.” Ucap eun in santai. Lalu sedetik kemudian…

“MWO ?? BAEKHYUN MEMPUNYAI YEOJA CHINGGU ?? HUAH….” Teriak eun in lalu pura – pura layak seseorang yang sedang menangis. Chanyeol keheranan dengan perubahan eun in. Lalu, raut wajah chanyeol berubah. ‘Apa kau menyukai baekhyun eun in-ah..’ Batin chanyeol.

“Ya !!” Teriak eun in sambil memukul kepala chanyeol. “Mana mungkin aku menyukai nya !!” Lanjut eun in. Chanyeol membulat kan matanya. Ia masih tak percaya dengan apa yang di katakan eun in. ‘Sejak kapan dia bisa membaca pikiran ku ?? Apa hanya kebetulan saja yah..’ Pikir chanyeol lagi.

“Aku sedih karna baekhyun bahkan hanya mengenal yeoja itu beberapa hari, dan sekarang ia sudah jadian lagi… Lalu, kapan aku ??” Ucap eun in sedih.

“Tunggu saja,, Jodoh mu sebenarnya berada dekat denganmu. Hanya saja kau tidak menyadari nya..” Ucap chanyeol serius sambil menepuk – nepuk punggung eun in.

“Maksud mu itu kau !! Sok tau !! Sudahlah.. jadi kau kesini hanya untuk itu ?? Kalau begitu, sekarang pulang lah, karna aku mau melanjutkan tidur ku ..” Ucap eun in kembali berbaring.

“Ahh, kalau begitu. Kita tidur bersama..” Balas chanyeol ikut berbaring di sebelah eun in. Eun in hanya diam. ‘Toh dia takan melakukan apapun..’ Batin nya. Eun in terlalu lelah untuk bertengkar dengan chanyeol saat ini.

~~~♥♥♥~~~

_Next Day_

Namja tampan itu terbangun. Masih berusaha untuk mengumpulkan seluruh kesadaran nya. Lalu ia terduduk di ranjang nya sambil menguap beberapa kali. Ia melirik jam.

04.00 a.m

Ok,, ini memang masih terlalu pagi. Tapi, itu bukan hal yang aneh untuk namja itu. Bahkan jika ia tidur tengah malam pun, ia akan tetap bangun pas jam 4 pagi. Namja itu pun beranjak dari tempat tidurnya lalu berjalan masuk pada kamar mandi yang ada di rumah nya.

30 menit kemudian. Namja itu keluar dari kamar mandi dengan handuk yang melingkar di pinggang nya dengan satu handuk kecil di tangan kanan yang dia gunakan untuk mengerikan rambut nya. Berhenti sejenak di depan cermin. Kemudian ia membuka lemarinya sudah taka da seragam dan pakaian lainnya kecuali satu celana jeans dan sebuah kaos berwarna kuning.

“Secepat ini ??!! Eomma memang keren. Haha..” Ucap nya lalu ia memegang kartu kunci sebuah apartemen.

Setelah 45 menit lamanya. Ia baru selesai dengan semua nya. Sekali lagi sebelum ia keluar, ia kembali bercermin.

“Sepatu, baju, celana, wajah, rambut.. ok,, semua nya ok. Untung aku sudah menge-cat nya kemarin. Beruntung ada Se Hee Se Heengga aku tak perlu pergi kesalon.” Ucap nya sambil memegang rambut nya yang sudah ia sisir tadi. Lalu, saat ia sudah ingin keluar. Ia kembali berbalik.

“Ah,, aku lupa ! Tas ku !!” Ucap nya sambil menepuk jidad nya sendiri. Lalu ia kembali berjalan ke arah meja belajarnya. Alis nya menyatu saat melihat ada secarik kertas di atas meja belajar nya. Lalu, ia mengambil kertas itu dan membacanya.

‘Sehun-ah,, annyeong..

Mianhae,, eomma dan appa masih belum bisa pulang. Di sini kami masih sibuk sekali.

Maka dari itu, ketika kau bilang ingin pindah sekolah ke Seoul. Eomma langsung mengurus semua nya. Sebagai tanda minta maaf eomma dan appa. Kau tak perlu khawatir urusan sekolah dan keperluan tinggal di Seoul. Pokok nya eomma dan appa sudah mengurus semuanya. Pagi ini ahjussi akan mengantarkan mu ke Seoul dan sekolah baru mu.

Sekali lagi Jeongmal mianhae, eomma jarang ada di rumah. Eomma sayang Sehunn.. Eomma juga sayang Se Hee. Sampai kan salam sayang eomma pada nya. Sering-sering mengunjungi Se Hee ya nanti. Dan jaga Dongsaeng mu itu baik – baik. Arraeseo !!’

“Ne,, kamsha eomma..” Ucap Sehun sambil tersenyum manis memandang kertas itu. Lalu ia m kertas itu kedalam tasnya.

“Fighting Oh SeHun !! Hari baru, Sekolah baru, Chinggu baru, Guru baru dan lain – lain.. Ok,, Fighting.” Ucap nya di depan cermin sambil mengepal kan tangan nya. Sebelum ia keluar ia melirik jam sejenak.

05.30 a.m

~~~♥♥♥~~~

“Cie,, cie… yang pindah ke Seoul ni yee…” Ucap Se Hee yang sedari tadi sudah di meja makan menunggu oppa nya itu. Sehun hanya diam, tetap berjalan ke arah meja makan lalu duduk berhadapan dengan Se Hee.

“Oh ya, ngomong – ngomong apa kau melihat orang suruhan nya eomma masuk ke kamar ku ??” Tanya sehun sambil memulai sarapan nya.

“Ne ?? Oh,, jadi orang yang tengah malam masuk ke kamar oppa itu orang suruhan eomma. Sudah ku duga, pantas saja postur tubuh nya agak berbeda.” Ucap Se Hee santai, karna hal seperti ini sudah biasa terjadi. Jika di antara Sehun atau Se Hee membutuh kan sesuatu, maka orang tua mereka akan datang dengan cara diam – diam sambil membawakan sesuatu yang mereka butuh kan. Kunci ?? Oh,, orang tua mereka mempunyai semua kunci pintu di rumah itu. Jadi tidak heran jika orang – orang suruhan orang tua mereka dapat masuk begitu saja.

“Oh,, lalu sedang apa kau tengah malam tidak tidur ??”

“Siapa bilang ?? Aku tidur kok.. Cuma ajah waktu itu aku haus banget,, ya udah keluar dari kamar. Kebetulan persedian minum di kamar ku habis.” Jawab Se Hee santai.

Setengah jam berlalu, Sehun dan Se Hee telah selesai sarapan sambil sedikit berbincang – bincang. Lalu kedua nya pun berjalan keluar rumah. Setelah berada di luar, Se Hee dan Sehun melihat seorang ahjussi berdiri di depan sebuah mobil. Setelah melihat Sehun dan Se Hee ia pun mendekat.

“Nyonya Oh menyuruhku untuk mengantar nona Se Hee ke sekolah sembari mengantar tuan muda Oh Sehun ke Seoul. Lebih tepatnya ke apartemen dan sekolah barunya tuan muda.” Ucap ahjussi itu. Mereka berdua menurut saja lalu berjalan masuk ke mobil itu. Diam selama perjalanan, pertama mobil itu berjalan ke arah sekolah Se Hee. Sampai di sekolah Se Hee, Se Hee menatap sejenak Oppa nya lalu menggenggam sebelah tangan oppa nya itu. Merasakan hal itu, Sehun menatap Dongsaengnya.

“Oppa, jika ada namja tampan di sekolah mu yang kira – kira cocok untuk ku. Call me – Call me .. Ok,, Semoga oppa baik-baik saja disana. Sering-sering menelpon ku ya.” Ucap Se Hee sambil mengedipkan sebelah mata nya lalu keluar dari mobil. Sehun bergidik ngeri melihat tinggah laku dongsaengnya itu. Juga ada rasa sendu di matanya karena mulai hari ini ia akan jarang melihat dongsaeng satu-satunya itu.

“Sejak kapan Se Hee jadi genit begitu ?? Ihh…” Ucap Sehun lalu di tertawakan kecil oleh Supir di depan. Sehun terus memandang jalanan, ia terus berpikir apa yang dilakukannya sudah benar sekarang? Bagaimana kalau Se Hee kenapa-kenapa nanti? Setelah beberapa lama, mobil itu pun berhenti tepat di depan sebuah gedung apartemen di Gangnam. Sang supir pun menoleh kebelakang.

“Sudah sampai tuan.” Sehun terdiam sejenak. Lalu ia keluar dari mobil dan masuk kedalam gedung itu. Sehun masuk ke dalam lift dan menuju ke apartemennya. Tepat didepan pintu yang bernomor 412. Sehun menggesek kartu yang dibawanya tadi dalam tas dan pintu itupun terbuka. Kemudian Sehun masuk kedalamnya. Dilihatnya apartemen barunya begitu luas dan mewah. Tapi begitu ia melihat jam tangannya ia kurungkan niatnya untuk melihat-lihat tempat tinggalnya saat ini. Sehun langsung berlari ke sebuah kamar. Tanpa pikir panjang ia segera memakai seragam baru yang terpanjang di gantungan lemari, mengambil buku-buku sesuai jadwal pelajaran baru yang tertempel di meja belajarnya. Sehun segera berlari ke bawah menuju mobilnya. Sehun terus memandang jalan, mengingat jalan menuju sekolah baru nya. Setelah beberapa lama, mobil itu pun berhenti tepat di depan sebuah sekolah. Sang supir pun kembali menoleh kebelakang.

“ini sekolah baru anda tuan muda.”

Lalu ia menatap keluar jendela mobil. Seketika itu juga bell berbunyi sampai keluar sekolah. Para murid pun berhamburan masuk kekelas nya masing – masing.

“Jam berapa sekarang ??” Tanya sehun.

“08.00”

“Oh,, keureom kamshayeo..”

“Chakaman, Tuan pergi dahulu ke ruang guru dan temui guru Lee.”

“Ne !” Ucap sehun tersenyum lalu keluar dari mobil. Mobil itu pun melaju pergi. Dan sehun tetap berdiri di depan gerbang yang belum di tutup itu.

“Ok Sehun-a !! Figthing !!!” Ucap nya dalam hati sambil tersenyum meyakinkan lalu masuk kedalam. Saat itu sudah masuk seorang satpam pun hendak menutup pintu. Sehun berbalik lalu berjalan ke arah satpam itu.

“Annyeonghaseo !” Ucap sehun sambil membungkuk kan badan nya. Lalu satpam itu pun memandang sehun.

“Mianhae mengganggu, tapi ruang guru letak nya ada di sebelah mana yah ??” Ucap sehun penuh kesopanan.

“Ah,, aggashi murid baru ??” Ucap satpam itu.

“Ne !” Ucap sehun sambil tetap tersenyum.

“Ah,, dari sini.. bla,,bla,,bla,,”

“Ouh,, Kamshamnida..” Sekali lagi Sehun membungkuk lalu pergi meninggalkan satpam itu. Sehun sedikit menggaruk kepalanya. Sudah berapa menit ia berjalan tapi tetap tidak menemukan ruang guru. Lalu akhirnya ia pasrah berjalan sambil menundukan kepala nya. Sampai akhirnya ia menabrak seseorang.

“Ah,, mianhae..” Kedua nya saling meminta maaf, lalu Sehun mengambil kesempatan untuk bertanya.

“Ehm,, mianhae. Aku adalah murid baru dan sekarang aku tersesat. Apa kau tau dimana letak ruang guru ??” Ucap sehun dengan sesopan mungkin.

“Oh,, tentu saja. Kau tersesat begitu jauh. Mau kuantar ??” Tanya seseorang yang di tabrak sehun tadi.

“Tentu saja. Tapi, apa itu tidak merepotkan mu ??”

“Anyi, gwenchana. Lagi pula aku sedang bosan di kelas. Kajja !!” Ucap seseorang itu dan langsung menarik tangan sehun.

“Nah,, ini dia tempat nya. Semoga kau senang bersekolah di sini.” Ucap seseorang itu saat mereka berdua sudah di depan ruang guru.

seseorang itu berbalik kembali.

“Oh iya,, siapa namamu ??” Tanya seseorang itu pada sehun.

“Ah,, nama ku Sehun. Oh sehun. Neo ??” Ucap Sehun ramah sambil mengulurkan tangan kanan nya. Sosok itu tersenyum lalu menyambut uluran tangan sehun.

~~~♥TBC♥~~~

N.A : Gimana ?? maaf kalo ga rame..😦 dan maaf kalo typo bertebaran dimana – mana..😥

Dan Maaffff – Maaaafff Maaffff banget Udah hampir 1 Bulan Author ga keliatan..😦 Tapi sesuai janji author, sekarang semua member exo k udah keliatan kan ?? maaf kalo di part ini angel suho kita ngilang yah,,hehe.. author pusing mau taro dimana. Mungkin di part selanjutnya.. KAMSHA SEMUA YANG UDAH BACA. Jangan lupa komen…😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s